Wednesday , April 16 2014
Cerita Seks Acak
You are here: Home / Cerita / GURU SMP

GURU SMP

Aisya Pradana, seorang guru di SMP Negeri ternama di Solo berusia 26 tahun, benar-benar telah membuatku terpesona. Walaupun usiaku telah 53 tahun, penisku terasa selalu tegak ketika melihatnya. Sekilas cerita, Dengan Jilbab lebar khas seorang muslimah sejati, dia benar-benar sosok istri yang sempurna. Ditambah dengan kacamata minus yang bergantung di depan mata indahnya, hmm … kecantikannya betul-betul menakjubkan.

Sebetulnya aku agak segan juga mendekatinya, karena begitu santun dan alim perilakunya, serta perbedaan umur kami yang terpaut seperempat abad.

Suatu sore aku melihatnya sedang duduk di beranda depan Ruang Guru, sepertinya sedang menunggu hujan yang sedari siang tadi mengguyur kota Solo dengan deras. Perlahan aku pun mendekati, hingga kemudian duduk di sebelahnya.

“Assalamualaykum, Bu Aisya”

“Waalaykumsalam … Ehh, Pak Hadi. Belum pulang Pak?”

“Belum. Ibu sendiri kenapa belum pulang?”

“Menunggu hujan reda, Pak. Deras sekali hujannya, nggak berhenti berhenti dari tadi siang.”

Sembari mendengar suaranya yang merdu, mataku sedikit melirik ke arah dadanya yang sedikit membusung. Jilbab panjangnya yang berwarna krem tak mampu menutupi kenyataan bahwa payudara akhwat ini memang cukup besar. Aku taksir ukurannya sekitar 36B. Cara duduk Aisya juga begitu anggun. Ia menyilangkan kaki, sehingga rok panjangnya sedikit tertarik ke atas dan memperlihatkan sedikit bagian betisnya yang tertutupi oleh kaos kaki berwarna putih.

Kurasa inilah saatnya bagiku untuk bisa menaklukkan rekanku sesama guru yang menggairahkan ini. Kulihat kiri dan kanan tak ada seorang pun yang lewat karena aktivitas kampus memang sudah selesai semua. Hasrat mudaku pun kembali bergelora, aku pun mulai membaca-baca wirid pemikat yang dulu kupelajari di Gunung *****. Namun tanpa kuduga, Aisya tiba-tiba berdiri hingga aku pun terlepas dari kekhusyukan wiridku.

“Mau ke mana, Bu ?” Aku selalu memanggilnya dengan panggilan Bu Aisya, selain sebagai rasa hormat, juga untuk menyingkirkan perbedaan umur yang cukup jauh di antara kami berdua.

“Sepertinya hujannya masih lama berhentinya, saya mau toilet dulu yah, permisi … Assalamualaykum,” jawabnya sambil berlalu ke arah toilet guru.

Aku yang sudah setengah jalan membaca wiridku pun tak tinggal diam. Aku selesaikan pembacaan wiridku dengan sungguh-sungguh hingga siapapun yang melihat tatapan mataku akan jatuh hati dan menuruti semua kemauanku. Ilmu ini telah kukuasai sejak lulus kuliah dulu. Beberapa kawan pengajian ada yang memberikan informasi tentang wirid ini, dan aku pun langsung mencarinya sampai ke Gunung ***** dan akhirnya aku pun berhasil mendapatkannya, dengan perjuangan yang tak bisa dibilang ringan.

Setelah aku merasa percaya diri dengan wiridku, aku pun langsung mengikuti Aisya hingga ke toilet yang berada di belakang ruang guru. Aku tahu seluruh guru telah pulang, karena akulah yang terakhir berada di ruang guru tadi, jadi sepertinya rencana sore ini akan aman. Ketika kutengok ke setiap sudut toilet, tidak tampak sosok Aisya. Ketika kudengar gemericik air di kamar mandi wanita, maka aku pun menyimpulkan bahwa Aisya pasti sedang pipis.

Dengan cekatan aku pun memasang badan di depan tempat kamar mandi sambil menunggu Aisya keluar. Benarlah, tak lama kemudian sesosok tubuh yang sintal berjilbab panjang keluar dari kamar mandi tersebut. Tanpa menunggu lama, aku pun langsung melancarkan pandangan mautku.

“Bu Aisya …”Ujarku sambil mencegat dan menatap mata Aisya. Mata nan indah itu tiba-tiba menjadi sayu seperti orang yang hilang kesadarannya. Tapi sebenarnya kesadarannya tidak hilang, hanya nafsu seksualnya saja yang tiba-tiba menggelegak.

“Akhhh … Pak Hadi …” Efek dari ilmuku begitu cepat hadirnya, kini Aisya pun telah terjebak dalam permainan nakalku.

Tubuh kami berdua tiba-tiba mematung, tak bergerak sedikit pun. Sunyi, tak ada yang bersuara.Hingga akhirnya Aisya sendiri yang memecah keheningan itu dengan berjalan tapak demi tapak ke arahku. Saat ia telah tepat berada di hadapanku, ia pun memeluk tubuhku yang berbulu lebat ini. Begitu saja aku sudah gembira bukan kepalang. Seorang guru psikologi yang alim dan berjilbab panjang dengan ikhlas tengah memelukku untuk mendapatkan kehangatan birahi dariku. Dapat kurasakan dadanya yang besar naik turun, jantungnya berdetak begitu cepat, tanda-tanda seorang wanita tengah terkena badai gairah.

Untuk berjaga-jaga agar tak terlihat orang, aku pun menggandengnya ke belakang tempat wudhu, sebuah kebun yang cukup tertutup, sehingga terasa aman. Aisya pun menurut saja ketika aku menyandarkan tubuhnya ke dinding, pipinya yang merah benar-benar menggodaku untuk langsung mengecupnya dengan lembut. Tubuh kami berpelukan erat, dan bibirku pun mulai menjelajahi wajah ayu sang akhwat.

“Pak Hadi … apa yang Bapak lakukan? Ini salah pak …” dalam kondisi bergairah pun Aisya masih mampu berpikir tentang salah dan benar, aku pun takjub dibuatnya. Biasanya para korbanku akan langsung pasrah saja menerima apa yang aku lakukan. Ohh … aku makin tak sabar untuk menikmati tubuhnya yang suci ini.

“Nikmati saja Aisya, Bapak janji akan memberikanmu kenikmatan yang tak pernah kau reguk sebelumnya.” Bisikku sambil mejilati pipinya yang ranum. Ahhh … dia langsung mendesah ringan merasakan hangat dan basahnya lidahku di lesung pipitnya.

Tangan kiriku menggenggam erat tangan kanan Aisya dan sedikit menelikungnya ke belakang. Dapat kurasakan basahnya air wudhu masih mengaliri lengannya yang halus dan putih. Sementara itu, tangan kananku pun mulai berani menelusuk masuk ke balik jilbab panjangnya. Satu persatu kancing jubahnya aku lepas, hingga payudaranya yang besar itu pun menyembul keluar.

“Ukhti … toketnya besar sekali yah, boleh Bapak remas?”

“Ahhh … ahhh, boleh Pak. Remas saja …” Jawab Aisya di sela-sela kehausan birahinya. Ia kini mencari cari bibirku untuk dikecupnya, tampaknya dia lumayan ahli juga dalam masalah seksual.

“Ukurannya berapa Bu?”

“36B, Pak. Dan tolong panggil saya Aisya saja … ahhh”

“Besar juga yah Ma, Bapak jadi nafsu banget ngeliat toket kamu.”

Kali ini aku tanganku berganti posisi, tangan kananku berubah menelikung tangan halus Aisya, sedangkan yang kiri meremas2 payudara yang berbungkus bra putih berenda itu perlahan-lahan. Aisya sepertinya belum pernah diperlakukan seperti ini sebelumnya, sehingga dia kaget dan desahannya menjadi tak tertahan. Aku pun langsung menutup mulutnya dengan bibirku, dan memainkan lidahku di dalam mulutnya yang manis. Aisya yang tak mengerti apa-apa hanya membalas permainan lidahku sebisanya, matanya tampak sayu di balik kacamata yang membuatnya tambah manis itu.

Beberapa menit kami bertahan dengan posisi itu, hingga Aisya pun menggerakkan tangannya untuk memeluk pinggulku. Melihatnya sudah mulai agresif, aku pun mengendurkan telikunganku ke tangannya dan ikut memeluk pinggulnya. Pinggul nan padat itu terasa seksi dan sintal sekali. Belum pernah aku merasakan tubuh wanita yang benar-benar sempurna seperti ini. Aku pun mulai berani merangsang Aisya, guru berkacamata dan berjilbab panjang itu dengan kata-kata kotorku.

“Aisya … mau gak ukhti lihat kontol Bapak?”

Dia tampak terkejut dengan kata-kataku. Wajahnya memerah dan terasa dadanya bergetar kencang. Namun akhirnya dia pun menyerah dan menganggukan kepala, “Mau Pak.”

“Tapi kontol bapak kan hitam, lagipula udah bekas dipakai Bu Maryam (istriku)”

“Gak apa-apa Pak, Aisya udah gak tahan …” Ia pun akhirnya jujur tentang perasaannya, aku pun tak ingin membuatnya menderita lebih jauh dan langsung mengeluarkan kontolku dari balik celana panjangku.

Dengan gerakan reflek, Aisya langsung menggenggam kontolku dengan tangannya, hingga membuatku serasa melayang. Tangannya begitu halus dan lembut, ahh, serasa di surga. Aku singkapkan jilbab panjangnya dan langsung kepalaku aku masukkan ke baliknya guna mengemut payudara Aisya yang demikian menantang. Putingnya telah membesar, warnanya merah muda, bentuknya juga bulat sempurna, benar2 payudara idaman setiap pria. Kami pun saling memuaskan gairah masing-masing hingga matahari tak terasa mulai turun.

Aku pun kaget dibuatnya, menurut guruku, ajian pemikat yang kupakai ini akan hilang khasiatnya bila azan berkumandang. Aku pun berinisiatif untuk menuntaskan hajatku dan yang lebih penting lagi … membuat agar Aisya mau melakukannya lagi denganku di kemudian hari, kalau perlu tanpa ajian pemikat sekalipun.

“Aisya, coba kamu berbalik sayang …”

Ia pun menurut sambil mendesah ringan. Aku remas pantatnya dari balik roknya hingga Aisya sedikit mengerang, suaranya terdengar begitu binal, berbeda sekali dengan kesehariannya yang biasa bersuara lembut, merdu dan anggun. Sedikit demi sedikit aku angkat roknya hingga ke pinggang dan aku turunkan celana dalamnya yang berwarna putih berenda, hampir mirip dengan corak bra-nya. Aisya memang suka sekali dengan warna putih, yang identik dengan kesucian, walau sebentar lagi kesucian yang selama ini dijaganya akan kurenggut dengan penuh kenikmatan.

Tangan kiriku mulai meraba-raba memeknya yang sudah basah oleh lender kemaluan. Aisya tampak telah begitu terangsang, aku pun langsung memposisikan kontolku di depan memeknya. Aisya mendesah makin keras ketika ujung kontolku menempel di bibir memeknya, lehernya kuciumi dengan lembut dan kuperlakukan ia seperti istriku sendiri. Bedanya kami tidak berada di ranjang yang empuk, tapi sedang bersandar di kebun belakang Ruang Guru tempat kami bekerja. Sebentar Aisya membetulkan letak kacamatanya yang telah bergeser kesana kemari, dan pada saat yang sama aku pun menghujamkan penis hitamku ke dalam memeknya, Ughhh …

“Ahhhhhhh, Paaaaakkk Haddiiiii … Kontolnya gedeeeee ….” Aku tak menyangka Aisya yang begitu alim bisa mengeluarkan erengan binal seperti itu. Memeknya tampak berkedut-kedut menghisap kontolku penuh birahi. Tak sesempit milik Aini memang, tapi tubuh Aisya begitu harum hingga aku benar-benar bergairah dibuatnya. Tak lama kemudian aku pun menyentuh selaput daranya dan … ahhh, aku kembali memerawani akhwat berjilbab panjang, cantik pula.

Aku pun mendapat ide untuk merekam persetubuhanku dengan Aisya, sang akhwat alim itu. Aku keluarkan handphoneku yang berkamera lalu merekam video persetubuhanku dengan wanita berjilbab yang telah lama kuidamkan ini dari arah kanan, sambil tetap menggenjot memeknya yang telah terasa begitu licin karena cairan birahinya yang membanjir. Sengaja aku hanya menyorot tubuhnya saja dan membuat sedemikian rupa agar wajahku tak ikut terekam, Ohh, pintarnya aku. Dia pasti tak akan bisa menuntutku balik karena tak ada bukti aku pernah menyetubuhinya, tapi ada bukti kalau ia pernah meringis-ringis kenikmatan ketika disetubuhi pria yang bukan mahromnya.

Beberapa menit kemudian, tubuh Aisya terasa menegang. Aku yang sudah pengalaman tentu tahu kalau ini adalah cirri-ciri wanita yang akan orgasme. Aisya begitu menikmati pengalaman pertamanya bersetubuh denganku, tak heran kalau ia bisa secepat itu mencapai orgasme. Ia pun mulai meraung mencari kenikmatan sejatinya. Pinggulnya maju mudur mengikuti genjotan kontolku di memeknya yang suci itu.

“Ahh … ahhh … ahh, Aisya mau pipis pakk …ahh”

“Lepaskan semua birahimu sore ini sayang … Bapak akan buat kamu melayang”

“Ahhh ahhhhhhhhhhhh ahhhhhhhhhhhh, Pakkkkkkkkk …………. Aisya gak kuat ………..” sedetik kemudian cairan cinta dalam jumlah yang banyak terasa menyiram kontolku di dalam memek Aisya. Aisya pun langsung ambruk setelah orgasme yang mungkin baru pertama kali ia rasakan seumur hidupnya.

Baru pertama kali ini aku bersetubuh dengan seorang wanita di mana wanita itu langsung ambruk setelah orgasme. Aisya adalah salah satu wanita terunik yang pernah kurasakan. Untungnya tepat setelah itu baru adzan maghrib berkumandang, tanda ajian pemikatku sudah tak ada pengaruhnya lagi pada diri Aisya. “Untung saja dia langsung ambruk,” pikirku.

Aku menyeka keringat yang bergulir di pipi akhwat yang cantik itu sambil memeluknya di bahuku. Aku pun mengeluarkan sapu tanganku dan mengelap kemaluannya yang telah banjir dengan cairan kenikmatannya sendiri. Setelah itu aku rapikan jubah, rok dan jilbabnya, aku masukkan kembali payudaranya yang indah yang tadi menyembul keluar, kemudian aku gendong tubuh indah seorang Aisya Pradana menuju mobilku. Selama menggendong Aisya, jujur birahiku naik turun. Tak tahan ingin kembali menggumulinya, tapi aku musti bersabar, karena orang sabar disayang Tuhan katanya. Entah petualangan apa lagi yang akan kujalani dengan Aisya.

Incoming search terms:

liburan birahi 8, cerita seks jilbab aryanti, www ceritaseks17tahun, Cerita dewasa liburan birahi8, cerita ngentot di ruang guru, cerita dewasa liburan birahi arga, cerita seks aida, cerita dewasa ngentot dengan guru, cerita ngentot ibu bk, cerita birahi kontrakan jilbab, cerita birahi dewo, cerita dewasa ngentot di ruang guru, cerita ngentot guru cewek diruang bk, kumpulan cerita seks dengan jilbab, cerita dewasa ngentot ibu guruku smp, Cerita h0t ibu guru ngaji di kebun, kisah panas ibu guru smp, Certa ngentot guru smp, Ngentot dengan guru yg alim, ngentot dengan guru bk perempuan yang binal, kumpulan cerita panas ngentot alim, ngentotin nasabahku, www cerita seks abg bugil ngentot, kisah birahi liburan birahi 8 the game2, kisah birahi liburan birahi 8 the game 2

About admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

eXTReMe Tracker