Wednesday , April 23 2014
Cerita Seks Acak
You are here: Home / Cerita / Nina, Istriku Pelampiasan Birahi Laki Laki Lain Dihadapanku

Nina, Istriku Pelampiasan Birahi Laki Laki Lain Dihadapanku

Diah

setelah aku menyelesaikan tugasku, aku langsung pulang kerumah karena sangat lelah, apalagi ditambah setelah satu minggu ini aku belum mendapatkan jatah dari istriku karena istriku sedang dapet, dan aku pun sudah sangat horny sekali. sepanjang jalan menuju rumah aku membayangkan istriku terus sampai kontolku pun ngeceng berat. aku sengaja tidak memberitahu istriku jika aku pulang cepat hari ini. jam 4 sore aku sudah sampai dirumah dan langsung ku ketuk pintu rumahku. dan ternyata istriku yang membukakan pintu. aku terkejut karena istriku dalam keadaan rambut yang sedikit acak2an dengan menggunakan daster yang sedikit acak2an. Istriku Diah, umur 30 Tahun, mempunyai birahi yang tinggi.
mama : sudah pulang pah? kok cepat sekali pulangnya?
aku : iya mah, aku sengaja pulang cepat karena sudah tidak tahan lagi neh.
mama : hmmmmm.. ga tahan kenapa neh?
aku : iya mah, aku kan sudah seminggu belum dapat jatah dari mamah.. hehe..
dan langsung kulumat bibir istriku setelah aku masuk dan mengunci pintu..
mama : ssssttt.. pah, didalam sedang ada joni. bialang istriku sambil menahan dadaku.
aku : maksud mamah?
mama : iya pah, dia tadi siang nelfon mamah, dan sama seperti papah, dia juga udah kangen sama mamah. jawab sitriku sambil tersipu malu.
aku : memang mama sudah ml dengan dia?
mama : belum pa, td siang jam 2 pas mamah baru nyampe rumah abis dai kantor, dia nelfon mama dan bilang kalo dia kangen ama mamah, dan dia sudah benar2 ga tahan katanya pah, dia ketagihan ******* sama mamah.
aku : terus?
mama : ya mamah bilang ke dia td kalo suamiku juga belum dapat jatah dariku seminggu ini, tp dia memohon dan mengatakan kalo dia juga sudah kangen sama mamah. dan dia juga kasih alasan kalo untuk papa kan bisa nanti malam dan juga bisa tip hari.
aku : lantas mamah izinkan dia kesini?
mama : ya mau gmn lagi pah, mamah kasihan sama dia, tau sendirilah pah kalo orang sudah menduda dan sedang pengen, apa lagi dia kan bukan tipe orang yg suka main dengan cewe panggilan.
aku : iya, ga suka maen dengan cewe panggilan tetapi suka main dengan istri orang. sahutku dengan jengkel
mama : jangan gt ah pah, mamah ga suka kalo papa gt. jawab istriku sambil cemberut.
aku : emang seperti itu kok keadaannya, atau emang mamah juga sudah kangen dengan kontolnya yang gede itu?
mama : itu alesan yg kedua pah, alasan pertamanya ya memang mamah benar2 kasihan sama dia.
aku : hmmmm….
mama : gmn pah? mamah kasih ga dia? atau mamah suruh dia pulang aja sekarang? tapi mamah benar2 kasihan sama dia pah
aku : emangnya mamah belum main sama dia?
mama : belum lah pah, dia aja baru nyampe 15 menit yang lalu, dan langsung ngajak mamah ke kamar kita, terus dia langsung cium mamah. ketika dia baru mau buka baju mamah, eh papah udah dateng, jd ya ditunda dulu. terus gmn pah? mamah kasih dia aja dulu yah. nanti mama layanin papa sampe semalaman suntuk, besok kan papah libur?
aku : ya sudah lah ga apa2, tp papah mau nonton mamah maen sama dia, jawabku..
mama : mamah memang benar2 beruntung dapet suami yang baik dan pengertian kayak papah (sambil mencium pipiku), tp dia kan ga leluasa kalo ditontonin pah?
aku : ya itu masalah dia.. jwabku jengkel.
mama : ya sudah pah, ayo kita ke kamar, nanti mamah bilang kedia.
dan akupun berjalan kekamar sambil mengikuti istriku. dan tak lupa aku berbisik.
aku : ingat loh mah, jangan sampe dia keluar didalam atau di mulut mamah.
mama : iya2 pah.. tp kalo dia ga tahan trus nyemprot didalam gmn pah? jawab istriku sambil menggoda ku
aku : aku bunuh dia.
mama : hahaha, kejam banget siy pah, iya ntar kalo dia dah mau nyampe mama keluarkan kontolnya dari lubang mamah, kan boleh nyemprot didalam cuma papah seorang.
pintu kamar pun dibuka oleh istriku, tp aku masih tunggu diluar kamar.
joni : kemana aja siy sayang? lama banget, siapa yg datang? aku dah ga tahan neh say.
mama : sabar dong, emang segitu ga tahannya ya? jawab istriku menggoda.
joni : kalo aku sih tahan, tp joni junior ini yang ga tahan, jawabnya bercanda.
merekapun tertawa bersama. dan istiku lgsg naik ke kasur kami. dan tak lama kemudian terdengar jeritan istriku. “woooowwww.. sudah dibuka semua ya? koq tambah gede siy?” dan dijawab joni, “iya tambah gede, khusus buat yayang diah” jawabnya kepada istriku. dan tak lama kemudian aku mendengar percakapan pelan dibarengi dengan kecupan bibir mereka. dan 3 menit kemudian istriku berteriak ” papah, masuk sini dong, koq malah nguping siy?” dn akupun masuk kekamar.
joni : hai rio, sudah pulang, maaf ya aku terpaksa mencuri star sama diah
aku : iya, baru saja nyampe nih.
mama : pah, kata joni gpp dia ditonton, asal papah jangan mengganggu dulu yah? jawab istiku dengan senyum menggoda.
aku : iya mah, aku ga akan ganggu, jawabku kesal.
mama : nah, sudah dengar sendiri kan jon, suamiku ga bakal ganggu..
joni : iya say..
mama : ayo katanya dah ga tahan? bilang istriku ke joni sambil mengelus dada joni.
joni : iya say udah ga tahan banget neh, ayo buka bajumu yah, aku bantuin deh. jawab joni
mama : iya, bentar aku buka dulu.
istriku pun tuturn dr ranjang dan membuka satu persatu pakaiannya yang dibantu joni untuk melepaskan kaitan bra yg ada dibagian belakang.
mama : hmmmm.. kamu baik banget sayang..
joni : kan biar cepat say, jawbnya yang langsung mengulum bibir istriku dengan buas.. cupp cuup cupp..mmmhhhhh… mmmhh..
mama : sayang, ijin dulu ding sama yang punya, jawab istriku sambil tersenyum ke arahku 
joni : rio, aku dulan yah, aku dah ga tahan dengan diah, 
akupun cuma diam saja dan duduk di sofa yang ada di ruang kamarku.
mama : papa jangan ganggu dulu yah
istriku berkata kepadaku sampbil tersenyum, dan kemudian langsung bebaring pasrah dikasur. joni yang melihat itriku un langsung memeluk istriku dari samping dan mulutnya mulai beraksi mencium seluruh wajah istriku slupp… cupp.. cuppp.. dan kemudian mulai melumat bibir istriku yang dibalas juga dengan istriku.. mmmmhhhh… sruuup… cuuupp… cuuup…. kau yang sudah horny dr td jadi semakin horny saja melihat adegan tersebut, aku duduk sambil mengeluarkan penisku yang sudah ngaceng sambil mengocoknya perlahan.
mama : wah kasihan papah, sekarang harus coli sendiri dulu ya pah, nanti malem giliran papah, tenang aja.
joni : sekali lagi maaf ya rio, jawab sambil tertawa
danmereka pun melanjutkan perang mulut.. mmmmhhhh.. clups… slups…
kulihat tangan joni meremas nenen istriku dengan gemas, ” ugh.. pelan2 jon remasnya, sakit ” jawab istriku.. joni tidak perduli dan sekarang mulutnya sudah mencium dan menjilat bagian leher istriku.. sluuuups…. sluuuups… mmmhhh… “akh, geli banget jon”
“ayo, katanya td mau nenen?” bilang istriku ke joni. dan jonipun sambil tersenyum ke istriku ” iya sayang, aku dah haus neh, pengen nenen dulu, suapin dong say nenennya ke mulutku”. “dasar anak manja, neh…..” jawab istriku sambil menyorongkan buah dada sebelah kanannya ke mulut joni. “asyik, aku nenen dulu ya rio di nenennya diah” jawab joni sambil mengecup nenen istriku.. cup.. cup.. cup… mmmmhhhhh….
“akh, geli banget jon, mhhhhhhh”. joni pun sangat lahap menikmati nenen istriku yang masih padat dan kencang tersebut.. clups.. cups… cups.. suara lumatannya sangat terdengar ditelingakau yang lagi coli sambil menonton. dan tiba2 istriku berteriak, “akhhhh, kamu cupang nenenku yah” jawab istriku sambil menarik nenennya dari mulut joni, “aduh pah, nenen mamah dicupang neh sama joni, mungkin dia emang ga tahan banget yah” aku melihat bekas cupangan merah disekitar pentil nenen istriku. “aaahhhhh, aku mau nenen lagi” jawab joni seperti anak bayi yang kelaparan, “iya2, tp jgn kuat2 isapnya, kasihan suamiku ga dapet jatah bagian cupangan ntar malem” jawab istriku sambil menyodorkan lagi buah dadanya ke mulut joni, dan dilahap lagi dengan takus oleh joni. sambil nenennya diisep, tangan istriku mulai memegang dan mengelus ****** joni.. “ukh… halus sekali tanganmu sayang, ayo remas dan kocok kontolku” jawab joni yang sambil nenen pada istriku.. dan istriku pun lgsg meremas dan mengocok batang ****** joni.. “agh.. enak sayang.. nikmat banget” jawab joni yang sedang keenakan. tak lama kemudian joni duduk.
joni : sayang kulum kontolku yah
mama : wah pah, joni minta dikulum nih? boleh ga?
aku hanya mengangguk pelan karena sudah sangat horny, dan istriku pun lang menunduk dan menjilati kepala ****** joni. “akh… hanget sekali say kontolku akh, iya diisep say” istriku mulai memasukan ****** joni kemulutnya dan kepalanya naik turun.. crup.. crup.. crupp.. den joni menggeliat ketika lidah sitriku memeinkan lubang kencing kontolnya ” akkkkkkhhhhh… geli banget say, diisep aja, aku ga tahan” dan istrikupun melanjutkan kulumannya dan sambil mengisap dengan kuat ****** joni. sambi kontonya diisep, joni tak henti2nya meremas nenen istriku, memang istriku pernah biang kao joni suka banget dengan nenennya.
joni : udah say, aku mau masukin neh dah ga tahan, paling bentar juga udah muncrat
mama : iya2, mau posisi apa sayang? 
joni : kamu duu yang diatas ya say, biar aku bisa sambil melumat nenenmu
mama : kamu suka banget ya ama nenenku?
joni : iya sayang, sukaaaaaaa banget..
dan istriku pun bersiap naik ke atas joni. sekarang ****** joni sudah berada di depan lubang meki istriku..
mama : siap2 ya say
joni : pastinya udah siap neh.
kemudian istriku mulai menurunkan badannya dan perlahan2 amblaslah ****** tersebut keliang istriku.
mama : akhhhhhhh… gede banget kontomu jon
joni : ukhhhhhh… iya say, kamu suka kan, meki kamu juga legit banget, kontoku terasa diremas2 neh.. nikmat……
merek terdiam sejenak untuk menyesuaikan keadaan masing2
joni : ayo say, sekarang di goyang.. akh…
mama : pah, aku genjot ya ****** joni
istriku sempat menanyakan kepadaku dan angsung tubuhnya turun naik diatas ****** joni.. akh.. ukh… akh… ukh… mereka saling melenguh keenakan. joni pun angsung menangkap nenen istriku dengan muutnya yang berada tepat didepan wajahnya.. ” sruppp… srupp.. srup.. akh, enak sekali ******* sambil menghisap nenenmu diah..”. “iya jon, kontomu juga sesak banget di mekiku, tersa penuh dan nikmat.. akh.. akh..” jawab istriku. “jangan dicupang g ya say, kasihan suamiku nanti ga ada tempat agi buat kasih tanada.. akhhh.. akhhhh…” (sambi tetap menggenjot)
” iya sayang, agian kan masih banyak tempat neh untuk dicupang suamimu nanti, mmmmhhhh… srup.. srupp”, “akh.. akh.. pokonya jangan lagi ah”.. mereka pun saling menggenjot dan terkadang saling berciuman.. “aduh papah, nikmat banget neh pah” jawab istriku kepadaku..
tak berapa lama, joni minta ganti posisi.. “say, aku dah mau keluar neh, biar gampang cabut kontolku nanti kalo dah mau keluar, kamu sakarang dibawah yah? atau aku semprotkan didalam” istriku langsung membelalak kearah joni ” jangan, aku ga akan kasih kamu lagi kalo sampai kamu keuarkan didalam, ya sudah sekarang aku dibawah”. istriku langsung ganti terlenteng yg langsung ditindih oleh joni.. akh.. joni memsukkan lagi ****** nya ke meeki istriku dan menggenjotnya secara cepat, ” akhhhhh, pelan2 dong jon, sakit tau”, “iya, maaf say, aku dah keenakan banget neh.. akh.. akh..”. joni menggerakkan pinggunya naik turun dengan cepat dan sambil tetap meremas dan menghisap nenen istriku. ukh.. akh… akh… akh… lenguhan mereka yang keenakan. dan tak lama kemuadian istriku berkata ” jon, aku mau nyampe”, “iya, kamu keluarkan duluan say..”.. dan tak lama kemudian teriakkan panjang istriku menggema.. “akhhhhhhhhhh.. jon, aku nyampe…. akkkkhhh… bentar, jgn digoyang dulu, aku ga tahan.. uuuuukkkkhhhh..” joni pun menghentikan ayunan pinggulnya sambil mencium mulut istriku.
“aduh, banyak banget keluarnya say” jawab joni pada istriku, tapi istriku hanya terdiam sambil tersenyum. 
mama : pah, nanti giliran papah ya, sabar ya pah. istriku berkata kepadaku, mungkin kasihan denganku
joni : wah, meki diah, benar2 enak neh rio
mama : hmmmm, jgn gt ah jon, kasihan suamiku, ga tau apa kalo dia juga dah kepingin banget.
joni : say, aku boleh ya nanti menumpahkan sperma ku kemulutmu kalo emang ga boleh di dalam mekimu
mama : ga tau jon, tanya suamiku aja tuh
joni : gmn rio? boleh ya? jawab joni kearahku
aku : ya terserah diah siy, kalo dia mau ya sudah, ga apa2. tp inget yah mah, cukup ditumpahkan saja dimulut mamah, jgn ditelan, nanti angsung buang maninya,,
mama : iya pah, tolong ambikan tisu diatas meja itu pah, buat mamah membuang sperma joni nanti.
dan aku pun memeberikan tisu kepada istriku yg lgsg digenggam oleh istriku. “ayo jon, digenjot lagi ga papa, kasihan kamu dah mau nyampe ditahan” dan joni pun lgsg menggenjot kembali istriku.. akhhhh… akkkhhh… ukkkhhhh… ” benar2 nikmat meki kamu sayang” akah… akh… akh… memmmppphhh…. joni menggenjot sambi nenen dengan istriku. dan tak lama kemudian joni sepertinya mau keluar.. “say aku mau keluar neh” “ayo cepat cabut dan sini kontolmu kasih ke mulutku” joni langsung mencabut dan duduk diatas dada istriku, dan istriku lgsg mennghisap ****** joni yg ada dimukanya.. “akh… akah… say, aku mau keluar neh.. akh… isep yg kuat say… ” istriku menghisap kuat ****** joni, slurrrrrrrrppppppsssssss….. “arrrrgggggghhhhhhhhhh, aku keluaaaaaarrrr say…” terlihat kedutan ****** joni didalam mulut istriku yg menghisapnya… argggghhhh….. nikmaaaaaaattttttt…. teriak joni dan melepaskan kontolnya dari mulut istriku.. kemudian istriku langsung membuang spermanya ke tisu yg digenggamnya td… joni lgsg ambruk disamping tubuh istriku..
mama : ukh, spermamu banyak banget jon, makan apa sih kamu?
joni : hmmmmmm….
mama : pah, maaf ya pah, td sperma joni ketelan sedikit sama mamah, tp itu ga disengaja kok pah, karena spermanya muncrat deras banget nyampe ke tenggorokan mamah.
akau : ya ga apa2 mah
joni : makasih ya rio, dan diah sayngku, aku benar2 nikmat neh..
mama : iya2.. udah ah, aku mau mandi sekalian bersih2, mo sikat gigi juga, jijik spermanya joni bau…
setelah itu, istriku pun lgsg masuk kamar mandi. selama istriku mandi aku dan joni ngobrol2 ringan sambil menghisap rokok. kali ini joni mengatakan lagsg padaku bahwa nikmat sekali ml dengan istriku. sekitar kurang lebih 15 menit istriku selesai juga mandinya. istriku keluar dari kamar mandi dengan hanya melilitkan handuk yang sangat pendek sekali, sehingga buah dada dan pahanya terekspose dengan leluasa. sedangkan joni masih duduk di tepi tempat tidur dengan tubuh hanya dililitkan dengan selimut. istrikupun langsung duduk di pangkuanku dengan mencium pipiku. 
mama : hmmmmmm.. papah ga knp2 kan?
aku : ga pa pa kok mah, malah sekarang papah jadi tambah horny
mama : kacian papah, ntar malem mamah puasin papah ya, atau papah pengen sekarang aja?
aku : ntar malem aja mah, biar lebih leluasa, hehehe..
mama : neh semua gara2 kamu jon, suamiku jd dapat jatah nomor 2
joni : yah mau gmn lg, aku benar2 udah ga tahan say, maaf ya..
mama : dasar kamu itu yah..
joni : sini dong say, pangku ma aku aja, kasihan rio capek tuh seharian kerja dikantor.
dan istrikupun langsung duduk disamping joni, sambil tersenyum istriku berketa ke joni “awas ya kalo nafsu lagi dekat aku”, dan joni pun tertawa ” hahaha, yaaaaa liat nanti deh, ini aja joni junior udah berontak lagi”. istriku pun mencubit hidung joni ” nah kan, dasar kamu itu yah, ga pernah puas”. aku yg melihat gelagat joni itupun berfikiran kalo dia dah mau minta lagi dengan istriku, dan aku dr pd kedahuluan lagi, lantas aku berkata pada istriku “mah, papa kayaknya dah ga tahan lg neh”, dan istriku pun menjawab, “heheheh, takut mamah di entot ama joni lagi ya pah”, akupun menjadi malu karena istriku tau akan kecemasanku. “iya2 pah, sini ke mamah, biar mamah puasin papah”. tp tiba2 joni nyeletuk “tp aku jg pingin lg neh say, gmn?”. “duh gmn neh, siapa dong yang duluan neh”, tp tiba2 istriku berkata yg membuatku terkejut “hmmmmmm, pah untuk papah ntar malem aja yah, kasihan ama joni”. ternyata istriku lebih memilih joni. tp seketika istriku mempunyai ide yg bagus, “atau gmn lgsg aja berdua” kata istriku dengan senyum malu. dan lgsg aku berkata “boleh juga mah, tp meki mamah untuk papah ya, biar joni d anal mamah”, tp joni pun seketika lgsg layu. dan istrikupun lgsg menyarankan agar dilakukan pengundian dengan kartu remi, siapa yg angkanya lebih tinggi maka dia yg mendapatkan meki istriku, dan akupun menyetujuinya, karena tidak ada cara lain lg. akhirnya pengundian pun dilakukan, dan aku mendapatkan kartu Q, hmmmm, lumayanlah pikirku. tp ketika joni membuka kartunya, ternyata dia mendapatkan kartu A. sialnya nasibku, tp apa mau dikata, aku jg sudah terlalu horny. tetapi aku ingat, kan ada dian pembantuku, memang dia tdk secantik istriku, tp menurutku dia jg lumayan, walau nenennya sedikit lebih kecil dari istriku. dan aku pun memanggilanya, dr pada aku aku dapat anal, karena jujur saja, aku tidak begitu menyukai permainan anal sex.
dian : ada apa pak rio yg cakep?
aku : kamu sini deh, kamu sekarang main dengan saya ya, soalnya istriku lg sama joni
dian : hmmmmm, baiklah pak, apa siy yg ga buat bapak.
mama : ga pa pa kan pah? sekarang papah main sama dian dulu
joni : jd ga ada yg gangguin neh, kamu emang baik rio
aku : hmmmmmmmmm, jika aku nanyi tersangsang akan istriku, maka aku akan minta bagiannya, dan kamu joni, harus menyinggkir dulu..
joni : baiklah, ayo say kita masuk dalam selimut aja, biar rio ga bisa liat kita, dan ga akan terangsang dengan kamu, jd kan ga ada yg ganggu
mama : kamu itu emang paling banyak akalnya rio, jawab istriku sambil menarik selimut dan mereka pun masuk kedaam selimut.
kemudian dian duduk di pangkuanku dan menghadap kearahku sambil tersenyum manis. “bapak sudah siap neh??” dan akupun langsung melumat bibir dian dan dibalas dengan dian dengan bernafsu juga. cuuppp… cuuup… cuuup… mmmmhhh… lidahku pun kumasukan ke mulut dian dan dibalas dian juga dengan memainkan lidahnya didalam mulutnya. tiba-tiba istriku berteriak “auwkhhh…..” dan kepala istriku muncu dari balik selimut sambil berbicara kepadaku “pah, joni nakal neh, nenen mamah dicupang lagi olehnya”. aku tidak menghiraukan istriku dan tetap saling lumat dengan dian. kemudian aku membuka satu persatu kancing kemeja yg diapake dian “bapak dah ga tahan yah?” aku terus membuka kancing bajunya sambil menjilat leher jenjang dian “akkkhhhhh pak, geli….” setelah bajunya terbuka lantas aku menyingkap bh yang digunakan oleh dian ke atas, kemudian aku lumat pentil susunya. “mmmmmmhhhhhh, cruuups… sruuups…..nikmat juga nyusu sama kamu dian” dian cuma tersenyum kepadaku dan menarik kepalaku lg kearah susunya dan aku pun melumat lg susunya. sementara diranjang sana istriku sudah meumat ****** joni “akkhhhh, enaknya diah.. teruuuussss… isep terussss…” istriku mengulum ****** joni dengan kepalanya terus naik turun di ****** joni. tangan jonni yang bebas pun meremas2 nenen istriku. “jon, jgn keras2 dong remasnya”. kemudian aku yg sudah tidak tahan lagi menggendong dian ke atas tempat tidur disamping istriku dan joni. dian pun mebuka celana dan cd nya hingga dia benar2 bugil sekarang. kemudian dian lgsg mengulum kontolku, “ssssllllp… sruuups… mmmhhhhh… ****** pak rio tambah gede aja siy..” dian terus mengulum kontolku sambil mengocok dengan tangannya. sementara istriku masih mempermainkan senjata joni dengan muut dan tangannya. dan akhirnya aku meminta dian untuk naik keatasku karena aku sudah tidak tahan lagi untuk memasukkan kontolku ke mekinya. “ayo dian skrg masukin aja, aku udah ga tahan neh”. dian pun tersenyum sambil naik keatasku “siap2 ya pak” dian sambil tersenyum dan memegang kontolku dan diarahkan ke mekinya. kemuadian pelan2 dian menurunkan tubuhnya dan beriringan dengan masukknya kontolku ke mekinya dian.. “akkkhhhh…. enak pak” jawab dian setelah kontoku masuk semua ke mekinya. dan disampingku ternyata istriku dan joni menonton kami sambil berpelukan mesrah. joni memluk istriku dari samping sambil meremas2 nenen istriku dan lidahnya tak henti2nya menjilat eher istriku “slurrrps.. sruuups.. sruuups..mmmmhhh wangi sekali dan halus sekai kulitmu diah” dan istriku tersenyum sambil menggigit bibir bawahnya menahan geli. dian mulai memompa kontolku “akh.. ukh… ukh… enak pak”. “iya dian enak banget, terus, sambil digoyang yah akh.. akh.. “. “enak mana pah meki dian ama meki mamah?” tanya istriku padaku. aku tak menggubris istriku karena berkonsentrasi dengan genotan dian. disebelahku ternyata joni telah menjilat meki istriku “auwkh jon…. enak banget.. geli…”. “iya say, mekimu juga wangi banget, lagit lagi slurpsss… slurpps.slup..”. kejadian itu berlangsung sekitar 10 menitan. dan aku meminta dian untuk ganti posisi, dian menungging dan aku memasukkan penisku dari belakang blessss… “aukh pak, nyampe mentok rasanya” dan aku mulai menggenjot meki dian dengan kontolku. sementara disampingku istriku sudah berganti posisi mengulum ****** joni. “aukh say, enak banget, terus jilat kontolku say”. aku menggenjot dian sambil merundukkan tubuhku sehingga aku mencium tenggkuk dian sambil kontolku menggenjo meki dian serta tanganku meremas nenen dian. “akh.. akh… enak dian” erangkau sambil menggenjot. 
tak berapa lama kemudian joni sudah tidak tahan lagi untuk menusuk meki istriku ” ayo say, aku mau masukin lagi neh”. istriku masih mengulum ****** joni. namun aku sudah tidak tahan lagi sudah ingin keluar, tapi aku tidak mau keluar secepat itu dan untuk sementara aku mencabut kontolku dari meki dian dan berbaring sambil memeluk dian yg tertelungkup di kasur. kemudian joni menarik kepala istriku dari kontolnya dan langsung mencium mulut istriku “say, aku dah ga tahan, aku ga mau keluar dimulutmu”. istriku dengan senyum menggoda istriku bertanya bada joni ” terus maunya keluar dimana?”. “ya kalau boleh siy, di mekimu” lagsung kujawab, “besok2 kamu jgn kesini lagi kalo sampai kamu keluarkan di meki istriku jon” namun joni menanggapi itu dengan tersenyum dan langsung menarik selimut serta mengajak istriku masuk serta kedalam selimut. didalam selimut aku lihat joni berada dibawah istriku dan istriku diatas joni. kemudian joni berkata pada istriku “ayo masukkan say”, tak berapa lama mereka berdua mengerang bersamaan “ugggggghhhhhhhh…. nikamat” dan mulailah selimut itu bergoyang yang ku tahau istriku sudah mulai mempompa ****** joni. “ukh…. ukh… ukh…. enak banget say mekimu, aku ga akan tahan lama neh kalo gini. sereeeeet banget akh…”. istriku diam saja sambil terus memompa “ukh.. ukh.. ukh.. kontolmu itu jon yang kegedean, akh.. akh..’. setelah lima menit memopa istriku berkata pada joni “kamu ga mau nenen lagi jon?”. ” mau donk, mana say suapin lagi akh.. akah.. akah..”. “neh, sahut istriku dari balik selimut” dan kemudian terdengar suara “sruuuuuups… sruuuups….. akh enak banget ******* sambil nyusu”. “iya jon, akh.. akh…” sahut istriku. “akh.. akh… enak banget say kalo samabil diputar gt pinggulnya” seru joni. “akh.. akh… kontolmu mentok banget jon”. mereka terus bergelut dibawah selimut dengan posisi seperti itu selama 15 menit. kemudian joni meminta istriku menyamping dan selimut pun dibuka, mungkin mereka kepanasan bercinta diabawah selimut. joni memsukkan penisnya ke meki istriku dengan sambil menyamping menghadapku, sedangkan istriku telentang dengan kaki kanannya diangkat untuk jalan ****** joni masuk ke mekinya. dan blessss, masuklah lagi ****** joni ke meki istriku. sambil menggenjot mulut joni pun bekerja menjilat seluruh wajah istriku, telinga hingga leher istriku dan tangannya meremas susu istriku. “akh… akh… enak jon” sahut istriku yang lagi digenjot joni. dan akupun kembali memulai lagi untuk menggenjot dian, sekarang posisinya dian dibawahku, dan langsung kumasukkan kontolku ke meki dian, blesssss “aukhw.. teriak dian, pelan2 pak” dan aku langsuk menunduk untuk melumat bibir dian slurp.. slurps.. mmmhhhh.. sambil menggenjot dian. “iya terus pak, akh.. enak.. pak…”. dan disampingku istriku tetap digenjot joni dari samping dan sekarang muka istriku menghadapku yang sedang menggenjot dian. “akh.h pah, ****** joni dalam banget masukknya, mamah mau keluar neh”. dan tak berapa lama kemudian istriku mengerang “akh… jon… aku keluaaaaarrrrr”. “iya sayang keluar aja duluan, keluarkan yang banyak” sahut joni sambil memepercepat genjotan kontolnya di meki istriku sambil mulutnya menghisap nenen sebelah kanan istriku kuat2 dan tangannya meremas susu istriku sebelah kiri “sluruppppppppppppppss”. “akh…. akah… nikamat banget joni” teriak istriku. melihat hal itu ingin rasanya aku menyedot juga susu istriku. joni menghentikan sesaat genjotannya untuk meredakan orgasme istriku. sementara aku terus menggenjot dian dan rambutku diacak2 oleh dian karena keenakan. “aukh.. pak… dian mau keluaaaaaaaarrrr”. dan aku pun mempercepat ganjotanku dan memperdalam tusukanku. “akkkkhhhhh…… dian keluar paaaaaaaaak aukh……….nikamaaaattttt”. kemudian aku juga menghentikan genjotanku membiarkan dian reda orgsamenya walaupu sebentar lagi rasanya aku juga sudah ingin keluar. 
“say, aku genjot lagi ya?” tanya joni pada istriku. dan istriku mengangguk dan tersenyum kepada joni “kamu masih lama keluarnya jon?”. “sebentar lagi say, td sebenarnya udah hampir tp kamu orgasme duluan jd aku tunda dulu”. “ayo jon, genjot lagi, kacian kamu udah hampir keluar tp ga jadi”. kemudian joni menaiki istriku dengan tubuhnya sejajr istriku. joni memasukan lagi kontolnya ke meki istriku. “akuhhhh.. enak banget say, licin banget meki kamu, banyak ya keluarnya?” “iya say, kontolmu yg buat mekiku keluar banyak.. akh.. akh.. akh… terus genjot jon”. dan aku pun sudah tidak tahan lagi mulai menggenjot juga meki dian yang berada dibawahku. “ukh.. ukh.. ukh… enaknya dian mekimu” dian sambil merem melek saja. “ayo pak, puaskan diri bapak sekarang akh.. akh.. akh.. ****** bapak juga enak banget”. setelah sekitar 10 menit, joni berteriak, “aukh… say aku mau keluaaaaaarrrr…. nikamaaaatttt..” “jon keluarkan kontolmua cepat” sahut istriku sambil terengah engah “keluarkan dimulutku lagi aja, jangan didalem”. “akhhhhh, aku keluarkan di nenenmu aja ya say”. “iya, ayo cepat”. kemudian joni mengeluarkan kontolnya dan ditaruhkan diantara nenen istriku. istriku mengapitkan kedua susunya dengan tanganya dan menggerakakn dadanya maju mundur. tak lama berselang joni berteriak “akkkkkhhhhhh, aku keluar sayyyyyyyyy” dan sperma joni pun menyemprot keras sehingga mengenai leher dan muka istriku.. “akh… akh… akh…. nikmat say…” jawab joni. kemudian istriku melumat ****** joni dengan mulutnya sluuuuups… sluppppps… untuk menambah kenikmatan orgasme joni ” akuh… aukw… aukh…… udah say, geli banget” istriku melepaskan ****** joni dari mulutnya sambil tersenyum. dan istriku meludhkan lagi sisa sperma joni didalam mulutnya ke tisu td.
aku juga sudah tidak tahan ingin keluar ” mah, papah ingin keluar neh, keluarkan di meki mamah ya?” istriku sambil tersenyum “ayo pah, sini”. istriku menolak tubuh joni dari atas tubuhnya. dan aku mengeluarkan kontolku dari meki dian dan beralih ke atas istriku, sebenarnya aku ingin memeluk istriku, tp dada dan wajahnya penuh dengan sperma joni, jadi aku cuma memasukkan kontolku sambil menahan dengan tanganku agar tubuhku tidak kena sperma joni di tubuh istriku. “blesssssss… akh.. akh… enak mah” “iya pah, genjot mamah sampai papah keluar, keluarkan yang banyak sperma papah ke meki mamah akh.. akh..”. “meki mamah terasa masih legit ga pah cengkramannya setelah ditusuk ****** joni?” “akh.. akh… iya mah, masih enak koq.. uuuukkkhhhh….” istriku sambil membantuku dengan menggoyang pinggulnya, dan terasa sangat nikmat sekali. “akh…. akh… papah keluar maaaaaaahhhhhhhhh…….” “iya pah, keluarkan pah akh.. akh.. akh..”. “arrrrggggghhhhhhhhhh nikamaaatttttt” jeritku sambil menyemprotkan sperma yang banyak ke istriku. “ukh pah, sperma papah banyak banget terasanya pah…” “iya mah, biar si deni punya adik lagi” jawabku dan istrikupun tersenyum. terus aku mengeluarkan kontolku setelah selesai orgasme dan terlihat sangat banyak sekali spermaku yg sebagiannya meluber dan tertumpah karena meki ostriku tak sanggup menampung seluruhnya.

Incoming search terms:

istriku ngentot, birahi istriku, istriku di entot, Nina istriku, istriku di entot kontol gede, cerita istri di entot, cerita birahi istri, Istriku digenjot, cerita birahi istriku, Cerita nonton istri ngentot, cerita digenjot, Cerita istri di entot orang, cerita dewasa istriku digilir, Nonton istri ngentot, Liburan birahi 1, istri di entot kontol gede, istri ngentot kontol gede, cerita ngentot istriku, cerita dewasa istriku di entot, istriku di entot orang, birahi istri, cerita istriku ngentot, cerita ngentot sama kontol gede, cerita dewasa istri di entot, cerita dewasa nina istriku

About admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

eXTReMe Tracker