Saturday , October 25 2014
Cerita Seks Acak
You are here: Home / Cerita / Susu nikmat 1 2

Susu nikmat 1 2

Semasa kecil aku tidak dapat belaian kasih sayang dari ibu ku. Apabila meningkat dewasa keinginan ku sekarang merungsingkan fikiran ku. Aku sekarang ketagih untuk menetek dan mendapat belaian kasih sayang seorang ibu. Aku sering berfantasi mahu dilayan, dibelai seperti bayi dengan dimandikan dan disusui.
Kadang-kadang aku berfantasi sedang menghisap tetek seseorang dan teteknya mempunyai susu. Sungguh lemak dan manis aku rasakan susu itu. Dalam pada itu jiwa dewasa aku turut serta iaitu batang aku mengeras apabila sedang berfantasi menetek. Banyak sudah gambar-gambar orang menetek yang aku simpan untuk aku berfantasi.
Dalam keadaan hari ini mana perempuan yang sanggup menetekkan aku seperti seorang kanak-kanak dan teteknya mempunyai susu kecuali dia dalam pantang (baru lepas melahirkan anak). Mati aku dikerjakan oleh suaminya kalau aku minta daripada perempuan itu. Aku juga kurang berminat kepada cipap wanita dan nafsu ku amat teransang apabila aku dapat menetek.
Di pejabat aku ada seorang kakak yang berumur 40 tahun dan sangat rapat dengan ku kerana kami sama-sama bekerja dalam menyiapkan projek. Dia selalu membawa makanan untuk aku dan melayan aku seperti anaknya. Kini aku telah memanggilnya dengan panggilan makcik tidak lagi kakak. Perhubungan kami menimbulkan iri hati beberapa kakitangan lain di pejabat. Kerana makcik Yah (Sofiah) asyik melayan aku lebih-lebih daripada staf lelaki lain walaupun ada yang sama baya dengan ku.
Pada suatu hari itu tinggal kami berdua sahaja di pejabat kerana menyiapkan tugasan yang belum selesai. Kesempatan itu aku ambil untuk meluahkan cerita dan fantasi aku kepadanya. Aku menceritakan bahawa aku anggap makcik Yah sebagai ibu aku dan mengucapkan terima kasih kerana dia sering mengambil berat tentang diri ku terutama tentang makanan dan pakaian ku. Pada mulanya makcik Yah terkejut dengan fantasi aku yang suka menetek. Aku terangkan bahawa aku suka dibelai, disuap makanan ke mulut, diriba, dimanja seperti anak kecil sambil itu aku akan disuakan tetek ke arah mulut ku untuk aku nyonyot seperti seorang bayi. Pelik sungguh katanya perangai aku.
Sekarang ini perasaan aku amat berlainan sekiranya makcik Yah ada disisi ku. Batang ku akan menegak keras dan pada masa yang sama sifat keanak-anakan akan muncul pada diri ku dan aku mahu makcik Yah membelai aku. Kadang-kadang aku menggigil menahan nafsu dan fantasi aku itu. Dia menegur aku kenapa menggigil dan aku menyatakan bahawa aku gian untuk menetek dan aku tak dapat kawal lagi perasaan ku. Dia menasihati aku supaya bersabar dan bawa fikirkan perkara yang lain. Keadaan itu reda sekejap dan makcik Yah akan menjauhkan diri dari aku bagi menghilangkan kegelisahan aku.
Pada suatu hari itu, dia membisikan ke telinga aku bahawa suaminya membenarkan aku menetek daripada dia. Macam-macam perkara terbayang di kepala aku terutama mengapakah pakcik benarkan aku menetek dengan isterinya. Aku juga membayangkan bagaimanakah rupanya tetek makcik Yah dan perasaan aku ketika sedang menetek walaupun aku tahu teteknya tidak mempunyai susu dan sudah tentu agak lanjut sedikit maklumlah dah berumur. Itu semua tak penting bagi aku kerana yang penting keinginan aku perlu aku penuhi.
Pada suatu petang itu ketika mahu pulang dari pejabat dia mengajak aku mengikutnya pulang ke rumahnya. Mula-mulanya aku segan dengan pakcik Mad (suaminya) tetapi apabila didesak dan ditambah pula dengan keinginan ku yang meluap-luap aku turuti makcik Yah. Dalam kereta pakcik Mad senyum-senyum kepada ku. Aku tunduk tersipu malu.
Sampai di rumah, aku lihat tiada sesiapa di rumah. Aku tanya makcik Yah dimana anak-anaknya pergi, dia beritahu anak-anaknya pulang ke kampung sempena cuti sekolah ini. Tinggallah dia berdua suami isteri sahaja. Patutlah aku berkata dalam hati. Makcik Yah memberi aku sehelai tuala mandi dan menyuruh aku mandi. Aku kata kepadanya aku mahukan makcik Yah mandikan aku. Dia ikut aku masuk bilik mandi tetapi dia tak bagi aku tutup pintu. Tak apa katanya tiada orang cuma pakcik Mad saja yang ada.
Sungguh seronok aku rasa apabila makcik Yah memandikan aku. Aku rasa aku budak yang berumur tujuh tahun saja lagaknya. Habis seluruh badan ku digosokkannya. Batang ku juga disabun dan digosok. Dalam pada itu ketika makcik Yah menggosok batang ku, batang ku naik mencanak dan dia mengatakan batang aku besar dan sedikit panjang daripada kepunyaan pakcik Mad. Kelembutan tangan makcik Yah dan kelicinan sabun menyebabkan aku sungguh kegelian sehinggakan aku rasakan mahu terpancut tetapi nasib baik makcik Yah segera menghentikan gosokkannya. Selesai mandi kami makan malam bersama.
Selepas makan dan berehat sebentar, makcik Yah mengajak aku masuk bilik dan aku menuruti sahaja. Di ruang tamu, pakcik mad hanya memandang melaui ekor matanya sambil sedikit mengukir senyum. Aku tak tahu apakah maksud senyuman itu. Sampai dibilik, makcik Yah terus baring di atas katil dan manarik aku baring disebelahnya. Dia menarik baju kurung Kedahnya naik ke atas, maka tersembullah teteknya dihadapan mata ku. Walaupun sedikit kendur tetapi tetek makcik Yah putih dengan puting teteknya yang sedikit besar mungkin selalu dinyonyot oleh pakcik Mad. Makcik menyua teteknya ke arah mulut ku dan aku mula menyonyot dan sebelah tetek lagi tangan ku sibuk meramas dan menggentel puting teteknya. Makcik Yah membelai rambut ku lagak seorang bayi saja. Sesekali dia menggeliat kegelian.
Tiba-tiba makcik Yah menyuruh aku membuka kain sarung dan t-shirt yang aku pakai. Barulah nampak macam baby katanya. Aku sambung tugasan aku. Lepas kiri, kanan dan kiri balik silih berganti. Aku sungguh puas walaupun tetek makcik Yah tidak ada susu. Dalam keadaan khusyuk aku mengerjakan tetek makcik Yah, aku rasakan tangan makcik Yah memegang batang ku dan meramas-ramas sambil menggosok perlahan. Dalam pada itu aku mendengar ada nafas orang disebelah makcik Yah sambil mengusap dengan perlahan diponggong makcik Yah, kemudian aku lihat dia menanggalkan kain batik yang dipakai oleh makcik Yah sambil makcik terus mengangkang dan tangan pakcik Mad mengurut alur cipap makcik Yah. Dia menggentel-gentel biji kelentik makcik Yah. Makcik Yah makin kuat mengerang.
Tiba-tiba makcik Yah naik ke atas aku dan menyorongkan batang ku masuk ke lubang cipapnya dan terus menghenjut laju dibantu oleh pakcik Mad. Seketika kemudian makcik Yah mengerang dan mengejang tanda sampai kemuncak dan aku juga memancutkan air mani ku kerana terasa sungguh kegelian yang amat sangat. Rupa-rupanya lubang cipap makcik Yah masih sedap lagi kerana sebelum ini aku belum pernah merasa cipap perempuan. Dalam kedudukan menonggeng diatas badan ku, makcik Yah meminta aku terus menyonyot puting teteknya. Aku lakukan atas kehendaknya.
Tiba-tiba pakcik Mad bangun dan menghalakan batangnya yang telah keras ke arah lubang cipap makcik Yah secara doggy dan terus menhenjut. Makcik Yak mengerang lagi. Selang tidak berapa lama pakcik Mad mengerang dan mendengus denga hebat tanda air maninya telah terpancut di ikuti sekali lagi oleh makcik Yah. Kami bertiga terbaring diatas katil.
Perbuatan kami bertiga berterusan sehingga keesokan harinya kerana besoknya cuti rehat Sabtu. Barulah aku tahu mengapa pakcik Mad membenarkan aku menetek dengan makcik Yah. Rupanya sekarang ini dia memerlukan peransang untuk mengadakan hubungan seks dengan makcik Yah. Dia sungguh teransang sekali katanya dan kotenya sekarang tegang seratus peratus dengan bantuan daripada aku. Makcik Yah juga sukakan kote ku yang agak besar dan sedikit panjang daripada pakcik Mad. Banyak adegan-adegan lain yang diajarkannya kepada aku yang sebelum ini aku hanya minat kepada menetek sahaja telah bertukar kepada menyonyot cipap pula yang sama juga rasanya ada lemak dan masin.
Setelah beberapa lama, Pakcik Mad dan Makcik Yah telah berpindah ke utara tanah air. Kegiatan aku dengan mereka telah terhenti dan aku pula terpaksa memikirkan jalan lain bagi mencapai hasrat fantasi ku yang sering mengganggu diri ku saban hari. Berbagai-bagai usaha aku lakukan untuk memuaskan nafsu tetapi tidak akan sama jika tidak dengan seorang wanita yang mempunyai kelembutan dan rangsangan. Apabila keinginan aku sampai, terpaksalah aku melepaskannya dengan melancap saja tetapi aku tidak menikmati sepenuhnya kenikmatan melancap tersebut. Itupun aku perlu menambah rangsangan dengan melihat vcd sebagai bantuan.
Beberapa bulan selepas Pakcik Mad dan Makcik Yah telah berpindah ke utara tanah air. aku baru sedari rupa-rupanya disebelah rumah ku terdapat jiran baru iaitu sebuah keluarga yang dihuni oleh empat sekeluarga. Amran dan isterinya Yati serta dua orang anak berumur tiga dan satu tahun. Anak kak Yati yang kecil masih menetek aku lihat. Kak Yati tak bekerja kerana Amran saja yang bekerja iaitu sebagai pemandu teksi.
Dalam kepala aku mula membayangkan keadaan kak Yati yang sedang menetek anaknya yang kecil, mesti susunya tengah banyak sekarang, bermain-main difikiran ku untuk menikmati keenakkan susu ibu dan memuaskan fantasi buruk aku itu. Apalah daya yang boleh aku lakukan untuk menetek dengan kak Yati ini. Oleh itu sejak pakcik Mad dan makcik Yah sudah tak ada, aku sering mengambil cuti sakit ataupun cuti rehat untuk duduk dirumah bagi mencari peluang untuk berbual mesra dengan jiran aku ini bagi menarik perhatiannya terhadap aku.
Aku belikan juga makanan untuk anak kak Yati yang tua itu dan keluarga itu juga aku jamukan dengan berbagai-bagai makanan yang aku belikan untuk menarik perhatian mereka. Tambahan pula abang Amran yang sering pulang lewat dan tak tentu masa kerana membawa teksi menyebabkan pemberian ku itu amat dihargai oleh kak Yati terutama anak perempuannya yang sulung yang memerlukan kasih sayang seorang bapa yang akhir-akhir ini dicurahkan kepada aku.
Aku dengan kak Yati sudah tidak jadi masalah sekarang kadang-kadang aku selalu bertepuk tampar dengannya maklumlah dah rapat dan aku juga banyak membantu keluarga ini terutama soal-soal kewangan. Walaupun aku fikir aku cuba ambil kesempatan tetapi apabila memikirkan naluri aku itu terpaksalah juga aku teruskan niat itu. Maklumlah pekerjaan membawa teksi ini banyak bergantung kepada rezeki harian. Kadang-kadang lumayan dan kadang-kadang sebaliknya. Kak Yati banyak mengadu dengan masalah keluarganya hinggalah kepada masalah dalam kain pun diceritakannya kepada aku.
Tiap-tiap kali aku duduk hampir dengannya batang kote aku dah stim habis inikan pula dia bercerita bab-bab dalam kain lagilah bertambah mencanak kote aku. Amran tidak tahu sangat hubungan rapat aku dengan keluarganya kerana kesibukan kerja hariannya. Tetapi aku pernah juga ternampak dia membawa penumpang wanita duduk di sebelah kerusi hadapan dengan begitu mesra sekali hubungannya. Tetapi aku pendamkan saja. Tetapi apabila aku terserempak banyak kali dengan wanita yang sama, dalam fikiran ku terfikir juga apakah hubungannya dengan wanita tersebut. Akhir-akhir ini aku sedar juga kadang-kadang aku perhatikan Amran tak balik rumah.
Satu hari tu tergerak dihati ku untuk bertanyakan pada kak Yati, betulkah apa yang aku fikirkan yang berlaku pada keluarganya. Aku cuba juga mengaitkan cerita-ceritanya dan apa yang diluahkan kepada aku selama ini. Kak Yati terus sebak dan menangis sambil anak kecilnya tidur diriba setelah kekenyangan menetek. Kote aku yang keras apabila melihat anak kecilnya menetek tadi terus kendur apabila melihat keadaan kak Yati yang sedang sebak. Akhir-akhir ini kak Yati kalau menetekkan anaknya didepan ku, sengaja membiarkan teteknya semua terkeluar supaya aku nampak.
Dengan puting tetek yang kehitaman dan teteknya yang mengembang mengandung susu itu membuat aku sering terliur menahan fantasi aku. Tak terkeluar kata-kata dari mulut aku mahu menyatakan aku ingin menghisap teteknya disebelah yang lagi satu itu bergilir-gilir dengan anaknya walaupun keinginan ku memuncak.
Kak Yati memletakkan anak kecilnya yang telah tidur di atas tilam kecil di sisinya sambil dengan sebak kak Yati menambahkan lagi cerita tentang suaminya itu. Aku hanya dapat menyatakan sabar saja kepadanya. Untuk menunjukkan aku bersimpati dengannya aku segera merapatkan diri aku dengan kak Yati dan membelai rambutnya dan menyentuh bahunya. Tiba-tiba dia memeluk aku apabila terasa begitu hiba kerana masih ada lagi manusia yang mengambil berat tentang dirinya dan memahami perasaannya itu.
Aku membalas pelukannya dengan agak berahi. Tiba-tiba kak Yati sedar bahawa aku membalas pelukannya dengan berahi. Terasa kehangatan dan aku membelai dirinya dengan lembut, aku cium dahinya lagak seorang anak mencium ibunya. Perasaan keanak-anakan ku muncul secara tiba-tiba dan aku merengek-rengek mahu di manja dan dibelai. Aku menceritakan kepada kak Yati apa fantasi aku dan dia mulai faham kehendak aku.
Kemudiannya aku diribakan oleh kak Yati sambil tangannya menyelak t-shirt yang dipakai dan tersembullah sebelah teteknya dan terus menyuakannya ke mulut aku. Aku tidak melepaskan peluang ini dan terus menyonyot dengan rakusnya sehinggakan kak Yati menjerit kecil kerana terasa sedikit sakit apabila mulut aku terlalu kasar agaknya menyonyot puting teteknya. Sungguh enak aku rasakan susu kak Yati. Setelah puas dikiri aku ke kanan pula bak kata orang tua-tua disebelah nasi dan dan disebelah lagi air. Sambil itu dengan mesranya tangan aku yang satu lagi mengusap-usap tetek yang tidak dihisap menyebabkan kak Yati mula terangsang dengan keadaan itu.
Tiba-tiba aku rasa tangannya merayap ke arah kote ku. Dia terkejut kerana kote ku telah mencanak keras. Dia berbisik kat telinga aku dan berkata,”Tapi nak jadi budak, kote keras juga ni!”. Aku tersenyum dan tangan kak Yati terus sahaja menolak seluar pendek sukan yang aku pakai melurut ke bawah. “Tak pakai spender pulak tu budak ni!”, bisiknya lagi. Dengan kegeraman dia mengurut-urut batang aku yang katanya besar sikit dari lakinya. “Baik urut batang ni yang belum masuk lubang lagi”, dia membisik kepada ku. Aku mengangguk-angguk dan dalam hati ku berkata “Ya lah tu”.
Kak Yati merebahkan badannya di atas karpet dan aku ikut sama rebah di sisinya sambil tidak melepaskan puting teteknya dari mulut aku. Tangannya menarik tangan aku dan mengalihkan ke arah celah kangkangnya dan aku mulai faham maksudnya itu. Kak Yati sudah mulai terangsang dan aku mesti menolong untuk memuskan nafsunya yang mungkin sudah lama kekeringan dan kehausan belaian kote dari lakinya. Aku memainkan peranan aku dengan membelai cipapnya dengan melepaskan dulu ikatan kain batiknya dan tangan ku segera mencari belahan cipapnya sambil mencari-cari di alur yang sudah basah itu satu biji mutiara yang akan aku gentel bagi menaik dan merangsang nafsu syahwatnya ke tahap maksimun.
Dia mendengus dan mendesih apabila jari jemari ku terpegang sahaja biji mutiaranya itu. Keinginan ku mulalah kepada menjilat cipap yang telah lama tidak aku dapat. Aku menukar kedudukan kepada 69 dan kak Yati aku suakan kote aku ke mulutnya sambil mulut aku mencari cipapnya. Mulanya dia tidak mahu mungkin terasa geli ataupun dia sekarang ini sudah phobia dengan kote yang masuk dua lubang. Aku tidak memaksa tetapi aku teruskan saja tindakan ku dengan menjilat cipapnya menyebabkan dia menggeliat menahan kegelian dan kesedapan yang amat sangat. Kemudian aku terasa batang aku panas dan dikemut. Kak Yati telah mula menyonyot batang aku macam makan aiskrim.
Setelah agak lama dalam kedudukan begitu, kak Yati memberi isyarat supaya aku naik ke atasnya dan dia mula membuka kangkangnya dan aku melunaskan batang ku menghala ke arah belahan cipapnya. Dengan perlahan aku menyorong batang aku dan semua kenikmatan aku dapat rasakan begitu juga dengan kak Yati yang mengerang dengan macam-macam bunyi kesedapan. Berlakulah aktiviti sorong tarik yang mengasyikan dan kak Yati juga turut membantu dalam pelayaran tersebut yang akhirnya kami berdua terdampar kelesuan menikmati keindahan permainan yang itu.
Aku memberi jaminan kepada kak Yati selepas kejadian itu bahawa aku akan bertanggung jawab dan sekiranya kak Yati dilepaskan oleh Amran aku sedia untuk menggantikan tempatnya. Oleh itu aku sentiasa mendapat peluang yang ku impikan selama ini. Kak Yati juga memberi layanan yang lebih kepada aku berbanding suaminya.

Incoming search terms:

cerita seks nikmat, cerita lucah makcik, cerita seks susu, yati sudah dewasa, cerita seks jilbab toket gede, Cerita dewasa susu, cerita seks makcik, susu jiran, Cerita seks Menetek, cerita seks air susu ibu, cerita lucah mak, Cerita menetek, cerita seks susu ibu, cerita lucah menetek, cerita seks susu tetek, seks makcik, cerita lucah mak cik, seks dengan makcik, Cerita seks susu nikmat, main dengan makcik, cerita seks mak cik, sedap merasa susu tetek yang manis, cerita seks air susu, cerita seks jiran, main dengan pakcik

About admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

eXTReMe Tracker