Saturday , July 26 2014
Cerita Seks Acak
You are here: Home / Cerita / Cerita Ngentot Akhwat Kampus Berjilbab – Rahma

Cerita Ngentot Akhwat Kampus Berjilbab – Rahma

Cerita Ngentot Akhwat Kampus Berjilbab – Rahma, Rahma kembali ke tempat kos-kosan nya yang agak jauh dari kampus UNS tempat dia kuliah. Kejadian di KRL Jakarta – Bogor yang lalu membuat Rahma trauma, tapi dia juga memdapatkan pengalaman erotik yang mengesankan yang dia tidak dapat lupakan. Rahma sengaja kembali lebih cepat ke Solo, sebelum kuliah mulai sebab dia harus mengurus KTP dan kartu mahasiswanya yang hilang dicopet di KRL ketika dia ke Bogor bersama Nabila.

Rahma baru saja masuk ke tempat kosnya ketika terdengar pintu diketuk dari luar. Ketika Rahma membuka pintu, seorang lelaki berusia 30 an berdiri di luar. Rahma merasa dia pernah kenal lelaki itu. ”Assalamu alaikum, mbak Rahma ya?,” sapa lelaki asing itu. ”Ya benar, bapak siapa ya?,” Rahma balik bertanya. ”Kenalkan, saya Farid Ismanto,” lelaki itu memperkenalkan diri.
”Ada perlu dengan saya?,” tanya Rahma lagi. ”Ya,” katanya Frid. ”Apa mbak merasa kehilangan KTP dan kartu mahasiswa dan juga HP?. Tanya Farid lagi. Rahma tentu ingat tentang pelecehan terhadap dirinya dan juga peristiwa kecopetan itu.
Memang pelaku pelecehan dan pencopetan itu Farid juga orangnya. Dia berada di belakang Rahma pada waktu itu dan menggesek-gesekkan kontolnya di memek Rahma. Sesudah melakukan pelecehan, dia mencopet dompet dan HP Rahma. Jadi dia bisa tahu di mana alamat kos Rahma dan sekarang datang ke tempat kos akhwat asal Ngawi ini.
”Ya, mbak, saya tinggal di Solo ini juga. Dekat Ngruki,” Farid memperkenalkan diri lebih lanjut. “Oh masuk dulu pak, eh mas….” Kata Rahma dengan ramah. Rahma gembira karena KTP dan kartu mahasiswanya sudah kembali. Padahal Farid ingin menggarap Rahma lebih dalam lagi. Farid tidak puas hanya sekedar melecehakan di KRL itu. Dia ingin menikmati tubuh akhwat cantik yang padat, montok dan sintal itu. Dan yang jelas Rahma pasti masih perawan. Farid sendiri sudah punya istri dan tiga anak. Istri Farid adalah aktivis partai juga, sedang Farid sendiri bukan aktivis, Cuma simpatisan saja. Dia sering terdorong untuk menikmati akhwat-akhwat cantik yang setiap hari dia temui ketika bertamu ke istrinya. Beruntung Farid mendapat durian runtuh seperti Rahma, akhwat yang mirip wajahnya dengan Ratih Sanggarwati ini.
Sesudah dipersilakan masuk, Farid duduk di kursi tamu kos-kosan itu. ”Saya buatkan minum dulu ya mas,” kata Rahma. ”Terserah,” kata Farid. Rahma lalu masuk ke ruangan dalam. Faris memperhatikan langkah Rahma yang membuat dia bergairah itu. Akhwat cantik ini memakai jubah dan jilabab putih panjang. Walaupun tertutup jubah dan jilbab panjangnya, namun bentuk tubuh Rahma yang padat dan montok itu tidak dapat disembunyikan.
Farid mendadak menyeringai melihat Rahma dan diam-diam dia mengikuti Rahma ke ruangan dalam lalu menghampiri Rahma dari belakang lantas kedua tangan Farid ini memeluk Rahma dari belakang.
“Lagi ngapain mbak?” tegurnya di dekat telinga Rahma yang masih tertutup jilbab.
‘Aww!!”pekik Rahma kaget dengan tubuh terlonjak kaget. Secara refleks akhwat Partai ini menghentikan aktivitas masturbasinya dan segera membenahi jubahnya yang tersingkap lebar hingga ke pinggang. Rupanya Rahma melihat di HP nya yang dikembalikan Farid ada dirinya ketika terangsang di KRL. Sehingga dia masturbasi di ruang dalam itu. Wajah cantik akhwat Partai ini merah padam dan beberapa saat dia hanya terpaku oleh rasa kaget luar biasa dipeluk oleh Farid dari belakang.
“Nggak papa kok mbak….aku nggak akan lapor sama yang lain atau mbak Nabila kok….aku paham kok..aku juga suka dengan gambar-gambar yang mbak punya ini…aku sudah copy di komputerku di rumah jadi tinggal saya sebar saja kalau mbak mau…..ayo terusin lagi”desis Farid di dekat telinganya yang membuat Rahma merinding.
 
Rahma masih terdiam ketika tanpa diduganya tangan Farid yang memeluknya tiba-tiba meremas kedua buah dadanya membuat Rahma terkejut luar biasa..
” Mbak Rahma terangsang yah….buah dada mbak masih kenceng gini”
“Eh…Mas Farid…apa-apaan ini?!”protes Rahma pelan sambil berusaha menepis tangan Farid.
“Jangan protes mbak…aku tahu mbak Rahma terangasang berat waktu di KRL itu….aku janji nggak akan meninggalkan mbak Rahma…tenang aja nasib mbak Rahma nanti akan jadi istri kedua saya kok”
Rahma terdiam dan dirinya merasa aneh dengan tingkah Farid yang tidak diduganya ini. Akhwat Partai ini merasa merinding ketika tangan Farid yang memeluknya kembali meremas-remas buah dadanya dan Rahma mulai merasakan nafas Farid tersengal memburu mengenai jilbabnya seperti tengah dilanda birahi.
“Mbak Rahma masih birahi kan.?….ayolah nikmati saja” desis Farid dengan suara gemetar sementara kedua tangannya terus meremas-remas buah dada montok dan kencang di dada Rahma yang masih tertutup jilbab putih yang lebar.
“Mas Farid jangan!”desis Rahma dengan tegang ketika tangan Farid kini menyusup ke balik jilbab putih lebar yang dipakainya.
“Sudahlah mbak…adegan punya mbak Rahma di KRL itu masih di tanganku…aku janji nggak akan cerita ke siapa-siapa!”desis Farid dalam.
Rahma yang tidak mau kejadian di KRL disebarkan ditambah dengan gelegak birahi yang masih menguasainya, akhirnya pasrah ketika tangan Farid membuka kancing jubahnya di balik jilbab lebar yang dipakainya. Beberapa saat kemudian tangan Farid segera menyusup meremas buah dada milik Rahma yang montok dan kencang tersebut membuat Rahma merasa sebuah sensasi yang aneh dan membuatnya bingung.
“Mmm..montok dan kenyal…aku sudah lama merindukan bisa beginian dengan mbak Rahma. Mbak Rahma cantik, mirip Ratih Sanggarwati, sintal selama ini selalu membuatku bergairah”
Mata Rahma membelalak lebar mendengar ucapan Farid, akhwat aktivis Partai ini tidak menyangka bahwa pria berperawakan atletis ini menyukai banyak wanita. Padahal Farid ini sudah punya istri dan tiga anak. Belum hilang keterkejutannya Rahma merasakan tangan Faris kemudian tidak hanya sekedar meremas-remas buah dada miliknya, namun juga memilin puting susu yang tegang tersebut membuat tubuh akhwat Partai yang cantik ini menggeliat dan desahnya tak mampu ditahannya meloncat dari mulutnya.
“Ahhhh…Farid..jangaaan!”desah Rahma spontan.
Seumur hidupnya baru pertamakali ini puting susunya dipilin sedemikian rupa yang sangat membangkitkan nafsu birahinya. Namun di satu sisi dia merasa merinding karena yang memilin puting susunya dengan lihainya adalah seorang simpatisan partainya sendiri.
“Kita ke kamar aja mbak..”bisik GFarid begitu mesra kepada Rahma..
Entah kenapa Rahma terlihat pasrah ketika Farid menariknya ke dalam kamar kos-kosan itu.. Fasilitas dalam kamar tersebut sangat sederhana, sekedar sebuah pembaringan lengkap dengan bantal guling serta satu set meja dan kursi.
Dalam kamar tersebut, Farid tidak serta merta merebahkan Rahma di pembaringan namun akhwat Partai yang cantik mirip Ratih Sanggarwati itu disandarkan di dinding kamar. Tubuh Farid memang lebih tinggi dan lebih besar di bandingkan tubuh Rahma sehingga Farid terpaksa menundukkan wajahnya memandang wajah cantik yang berbalut jilbab putih yang lebar yang kini tengah dipeluknya.
“Mbak Rahma cantik….aku udah lama nungguin yang kayak gini…mbak begitu cantik, tubuh mbak sintal..”ungkap Farids sembari membelai wajah Rahmas sementara akhwat Partai yang cantik ini hanya membelalakkan kedua matanya menatap Farid dengan tatapan yang sulit dimengerti. Deru nafas Farid yang memburu terasa hangat menampar-nampar wajahnya.
Farid kian mendekatkan wajahnya ke wajah Rajma hingga bibirnya menyentuh bibir akhwat Partai yang cantik ini membuat tubuh Rahma kejang. Rahma sempat melengos ketika bibir Farid hendak melumat bibirnya, namun dengan cepat Farid memburunya sehingga sesaat kemudian bibir Rahma yang ranum tersebut dapat dilumatnya dengan penuh nafsu. Tubuh Rahma semakin kejang dan sesaat kemudian akhwat Partai ini menggelinjang ketika lidah Farid menyapu dan membelit lidahnya dengan lihainya. Seumur hidupnya baru kali ini bibirnya dilumat dengan bernafsu oleh pria.
Farid tidak memperdulikan keadaan Rahma karena dia mengetahui kalau akhwat Partai yang cantik ini masih dalam keadaan birahi, ketika tangannya yang kembali menyusup ke balik jilbab menemukan buah dada montok Rahma masih mengeras kencang. Bahkan ketika tangannya menyentuh putting susu akhwat Partai yang cantik ini, Farid masih merasakan puting susu tersebut terasa masih kencang sehingga membuat Farid dengan gemas memilinnya. Tubuh Rahma menggelinjang ketika kembali puting susunya dipilin-pilin Farid sementara bibirnya terus melumat bibir akhwat Partai berwajah cantik ini dengan penuh birahi.
Tanpa melepaskan pagutannya serta dengan tangan masih bermain-main di dada Rahma, Tarid mendorong akhwat Partai yang cantik ini ke arah pembaringan dan merebahkannya di atas pembaringan tersebut. Rahma terengah-engah antara rasa nikmat dan kebingungan yang mencekamnya, sementara tatapan matanya nanar menatap Farid yang berdiri di sisi pembaringan.
“Ayo mbak..kita bermain-main. Aku dah lama pengen ginian sama mbak”ujar Farid sambil duduk di pembaringan.
Kedua tangan Farid terulur ke tubuh Rahma lantas menyusup masuk ke balik jubah panjang yang dipakai akhwat Partai berparas cantik ini. Rahma tersentak dan secara refleks tangannya mencegah tangan Farid namun pria ini hanya tersenyum penuh arti kepadanya. Tatapan dan senyuman Farid itu membuat Rahma memahami bahawa pria ini mempunyai kartu turf yang akan menghancurkan kariernya di Partai. Akhirnya Rahma membiarkan tangan Farid menggerayangi tubuhnya di balik jubah panjang yang dipakainya.
“Tenang mbak…..mbak tidak akan ternodai…keperawanan mbak Rahma tetap akan utuh,” bisik Farid pura-pura baik ketika tangan pria ini telah sampai di selangkangan Rahma.
“.Farid….”desis Rahma tegang ketika dia merasakan jemari Farid menyusup ke balik celana dalam yang dipakainya.Lantas jemari pria asal Ngruki Solo ini menyusuri belahan bibir kemaluan Rahma ke atas dan ketika telah menyentuh kelentit Rahma, jemari Farid seketika memilin bagian tubuh Rahma yang paling sensitif tersebut.
“Ahhhh….”desah Rahma menggelinjang ketika jemari farid memilin dan merangsang kelentitnya dengan luar biasa. Farid tersenyum melihat reaksi Rahma dan reaksi tersebut membuatnya semakin bernafsu merangsang akhwat Partai yang cantik ini.
Farid melepaskan kaus kaki krem yang membungkus kedua kaki Rahma dan diletakkannya di bawah pembaringan. Satu tangan Farid masih mempermainkan kelentit Rahma sementara tangan lainnya mengelus-elus kaki akhwat Partai yang putih mulus itu. Bahkan kemudian Farid membungkuk dan menciumi kaki rahma dari jemarinya yang halus kemerahan terus merayap ke atas sembari menyingkap jubah panjang yang dipakai Rahma.
Rahma menggelinjang dan mendesah di tengah keterombang-ambingannya antara rasa nikmat oleh rangsangan Farid dan nalurinya yang menolak dicabuli oleh pria beristri ini. Farid yang mempunyai kartu truf tentang kejelekan Rahma membuat Rahma tak kuasa melawan keinginan Farid sehingga rasa birahilah yang akhirnya dominan terhadap diri akhwat Partai yang cantik ini walaupun dia menyadari yang merangsangnya adalah seorang pria yang sudah beristri.
Farid pun lalu membuka celananya hingga akhirnya telanjang bulat. Kemaluannya yang berukuran besar telah berdiri tegak mengacung siap menelan mangsa. Gesekan kepala jamur milik laki – laki itu pada memek Rahma menimbulkan sesuatu yang tak pernah dia rasakan, kenikmatan, geli, panas, malu berkumpul menjadi satu, membuat nafasnya menjadi terengah – engah.
Badan Rahma menegang keras saat dirasakan olehnya sebuah benda keras dan tumpul berusaha melesak masuk ke dalam lubang vaginanya.
“Aaakkh..!” Rahma mejerit keras, matanya mendelik, badannya mengejang keras saat Farids dengan kasarnya menghujamkan batang kemaluannya ke dalam lubang vagina Rahma dan melesakkan secara perlahan ke dalam lubang memek Rahma yang masih kencang dan rapat itu. Keringat pun lalu membasahi jubah dan jilbab lebar yang masih dikenakannya itu. Badannya semakin menegang dan mengejan keras disertai lolongan ketika kemaluan Farid berhasil menembus selaput dara yang menjadi kehormatan para gadis itu.
Setelah berhasil menanamkan seluruh batang kemaluannya di dalam lubang vagina Rahma, Farid mulai menggenjotnya, mulai dengan irama perlahan-lahan hingga cepat. Darah segar pun mulai mengalir dari sela-sela kemaluan Rahma yang sedang disusupi kemaluan Farid itu. Dengan irama cepat Farid mulai menggenjot tubuh Rahma, rintihan Rahma pun semakin teratur dan berirama mengikuti irama gerakan Farid.
“Ooh.. oh.. oohh..!” badannya terguncang-guncang keras dan terbanting-banting akibat kerasnya genjotan Farids yang semakin bernafsu.
Setelah beberapa menit kemudian badan farid menegang, kedua tangannya semakin erat mencengkram kepala Rahma, dan akhirnya disertai erangan kenikmatan Farid berejakulasi di rahim Rahma. Sperma yang dikeluarkannya cukup banyak hingga meluber keluar. Rahma hanya dapat pasrah menatap wajah Syam dengan panik dan kembali memejamkan mata di saat Farid bergidik untuk menyemburkan sisa spermanya sebelum akhirnya terkulai lemas di atas tubuh Rahma.
“Gimana rasanya Sayang..? Nikmat kan..?” ujar Farid sambil menyusupkan tangannya di balik jilabab dan membelai-belai rambut Rahma dan kemudian mencopot jilbab yang dipakai akhwat cantik yang mirip Ratih Sanggarwati ini.
Beberapa saat lamanya Farid menikmati kecantikan wajah Rahma yang kini tanpa jilbab itu sambil membelai-belai rambut dan wajah Rahma yang masih merintih-rintih itu, sementara kemaluannya masih tertancap di dalam lubang memek Rahma.
Setengah jam kemudian kembali nafsu Farid naik dan dia kembali menyetubuhi Rahma, kali ini Farid mencopot seluruh pakaian Rahma hingga telanjang bulat. Untuk kedua kalinya dia orgasme di atas tubuh Rahma. Sejak itu, Farid sering mengajak Rahma untuk melayani birahinya. Akhwat cantik ini tak dapat menolak sebab jika menolak dia diancam kalau adegan yang direkam itu akan disebarkan. Karena sering mengentot tanpa pengaman akhirnya jadwal bulanan Rahma tidak datang. Rahma hamil. Rahma memohon Farid untuk menikahinya walaupun harus jadi istri kedua. Tentu saja Farid berbaik hati mau menikahi Rahma sebab dia sudah lama mengincar akhwat cantik asal Ngawi yang berwajah mirip Ratih Sanggar wati ini.

Incoming search terms:

cerita ngentot berjilbab, cerita ngentot akhwat, Cerita ngentot ibu berjilbab, Akhwat ngentot, cerita ngentOt di kampus, cerita ngentot jilbaber, Cerita akhwat ngentot, Ngentot wanita berjilbab, cerita ngentot istri berjilbab, cerita pemerkosaan akhwat, rahma ngentot, ngentot di kampus, Ngentot rahma, cerita ngentot rahma, cerita ngentot di kosan, cerita seru akhwat, Ngentot istri berjilbab, cerita seks rahma, cerita ngentot kampus, cerita ngentot akhwat kampus, cerita jilbab masturbasi, ngentot akhwat berjilbab, Ngentotin akhwat, cerita seks akhwat diperkosa, ngentot dengan akhwat

About admin

One comment

  1. nitip ya..siapa tau ada yang butuh. sukses selalu buat website bos
    ————————————–
    JUAL BOKEP MURAH

    Jual Bokep Jepang & Barat Paling Lengkap!

    Ada Lebih Dari 4000 Judul Bokep Kualitas Top!

    KLIK SINI

    http://www.bitly.com/avmansion

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

eXTReMe Tracker